Mengapa Revolusi Industri Menghasilkan Paham Ekonomi Kapitalisme

Mengapa Revolusi Industri Menghasilkan Paham Ekonomi Kapitalisme –

Mengapa Revolusi Industri Menghasilkan Paham Ekonomi Kapitalisme? Pertanyaan ini telah memancing perdebatan sejak berabad-abad. Revolusi Industri yang berlangsung pada abad ke-18 dan 19 telah membawa banyak perubahan dalam budaya, politik, dan ekonomi, termasuk pengenalan paham ekonomi kapitalisme. Ini adalah sistem ekonomi di mana modal, produksi, dan distribusi ditangani oleh individu atau kelompok dalam bisnis dan industri.

Kapitalisme mengacu pada konsep pemilikan dan kontrol swasta atas sumber daya, produksi, dan distribusi. Mereka yang memiliki perusahaan atau bisnis, atau yang memiliki modal untuk membeli barang dan jasa, dapat menggunakan kontrol mereka untuk mengambil keuntungan dari produksi. Ini memungkinkan para pemilik untuk memperoleh keuntungan melalui upah yang lebih rendah untuk para pekerja, meningkatkan laba yang diperoleh dari produksi, dan meningkatkan jumlah produk yang diproduksi.

Reformasi ekonomi yang terjadi selama Revolusi Industri mengubah cara orang menghasilkan uang. Sebelumnya, orang-orang berpartisipasi dalam produksi yang terbatas, misalnya pertanian atau pengrajin tradisional. Namun, dengan Revolusi Industri, para pengusaha mulai memperkenalkan cara yang berbeda untuk mengatur produksi dan distribusi. Ini memungkinkan para pengusaha untuk membangun bisnis besar yang menggunakan mesin-mesin yang ditemukan pada saat itu.

Pengusaha yang berhasil mengimplementasikan mesin-mesin ini diperlukan untuk membeli lahan, alat-alat, dan bahan baku untuk menghasilkan produk. Mereka juga harus membangun fasilitas untuk menyimpan produk dan mengirimkannya ke pasar. Dengan mengatur produksi dengan cara ini, pengusaha dapat menghasilkan laba yang lebih tinggi daripada yang diperoleh para pekerja. Ini adalah cara kerja kapitalisme.

Kapitalisme juga memiliki dampak sosial yang kuat. Meningkatnya produktivitas yang dicapai dengan menggunakan mesin-mesin tersebut memungkinkan para pengusaha untuk mengurangi jumlah orang yang dipekerjakan. Ini menyebabkan penurunan upah pekerja dan menciptakan kesenjangan yang lebih besar antara mereka yang memiliki dan mereka yang tidak memiliki.

Kapitalisme juga meningkatkan jumlah produk yang diproduksi. Ini mendorong pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Namun, dengan meningkatnya produksi juga datang peningkatan polusi yang dapat membahayakan kesehatan dan lingkungan.

Secara keseluruhan, Revolusi Industri membantu menciptakan paham ekonomi kapitalisme yang masih kita gunakan hari ini. Ini memberikan kesempatan untuk pengusaha untuk mengambil keuntungan dari produksi dan memungkinkan mereka untuk menghasilkan laba yang lebih tinggi daripada para pekerja. Meskipun demikian, dampak sosialnya memiliki efek negatif, seperti meningkatkan kesenjangan antara mereka yang memiliki dan mereka yang tidak memiliki serta meningkatkan polusi.

Penjelasan Lengkap: Mengapa Revolusi Industri Menghasilkan Paham Ekonomi Kapitalisme

1. Revolusi Industri yang berlangsung pada abad ke-18 dan 19 telah membawa banyak perubahan dalam budaya, politik, dan ekonomi, termasuk pengenalan paham ekonomi kapitalisme.

Revolusi Industri yang berlangsung pada abad ke-18 dan 19 telah membawa banyak perubahan dalam budaya, politik, dan ekonomi, termasuk pengenalan paham ekonomi kapitalisme. Revolusi Industri adalah periode sejarah yang berfokus pada perkembangan teknologi, manufaktur, dan transportasi yang berlangsung di Inggris dan Eropa Barat. Ini juga disebut sebagai Periode Perubahan Revolusioner, karena membawa banyak perubahan yang signifikan dalam budaya, politik, dan ekonomi.

Baca Juga :   Bagaimanakah Proses Terpilihnya Abu Bakar As Shiddiq Sebagai Khalifah

Kapitalisme adalah paham ekonomi yang menekankan kepemilikan pribadi atas alat produksi, seperti tanah, mesin, dan peralatan. Ini berarti bahwa orang-orang yang memiliki alat produksi dapat menggunakannya untuk menghasilkan keuntungan. Pada saat yang sama, orang-orang yang tidak memiliki alat produksi harus mencari pekerjaan untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Ini menciptakan kesenjangan ekonomi antara orang-orang yang memiliki kekayaan dan orang-orang yang miskin.

Revolusi Industri memperkuat paham kapitalisme sebagai bagian dari transformasi ekonomi yang berkontribusi pada tingginya produktivitas dan output. Pada saat yang sama, revolusi industri menghasilkan banyak perubahan dalam cara produksi. Pada tahap awal revolusi industri, banyak mesin baru yang ditemukan dan diproduksi, seperti mesin bubut, mesin tenun, mesin pompa, dan mesin uap. Ini memungkinkan produksi barang dan jasa untuk meningkat secara signifikan.

Selain itu, revolusi industri juga melihat lahirnya teknik-teknik manufaktur modern yang disebut sistem produksi linier. Sistem ini memecah proses produksi menjadi tahapan-tahap yang lebih kecil yang dapat diselesaikan oleh orang yang berbeda. Ini memungkinkan produksi yang lebih cepat dan efisien. Ini juga memungkinkan penggunaan sumber daya yang lebih efisien dan mengurangi biaya produksi.

Karena revolusi industri meningkatkan produktivitas dan output, para pengusaha dapat memproduksi lebih banyak barang dan jasa dengan biaya yang lebih rendah. Ini meningkatkan daya saing pengusaha dan menciptakan lebih banyak peluang bagi para pengusaha untuk menghasilkan keuntungan. Ini mengarah pada pemikiran ekonomi kapitalisme bahwa keuntungan adalah penentu kinerja sukses, sehingga pengusaha yang paling sukses adalah mereka yang berhasil menghasilkan keuntungan yang lebih besar.

Dalam satu kata, revolusi industri telah menciptakan lingkungan yang mendukung paham ekonomi kapitalisme. Ini meningkatkan produktivitas dan output, mengurangi biaya produksi, dan memungkinkan para pengusaha untuk menghasilkan keuntungan yang lebih besar. Ini memberikan para pengusaha kesempatan untuk meningkatkan penghasilan dan daya saing mereka, yang pada gilirannya menciptakan lebih banyak peluang bagi para pengusaha untuk berkembang. Dengan demikian, revolusi industri telah membantu menciptakan ekonomi kapitalisme modern.

2. Kapitalisme mengacu pada konsep pemilikan dan kontrol swasta atas sumber daya, produksi, dan distribusi.

Revolusi Industri adalah suatu periode yang dimulai sekitar tahun 1760-1840, ketika terjadi revolusi teknologi dalam industri. Ini menghasilkan perubahan besar dalam cara manufaktur, produksi, transportasi, dan komunikasi.

Kapitalisme adalah satu dari beberapa paham ekonomi yang dimunculkan selama revolusi industri. Ini mengacu pada konsep pemilikan dan kontrol swasta atas sumber daya, produksi, dan distribusi. Hal ini berarti bahwa orang-orang dapat memiliki dan mengendalikan bisnis mereka sendiri, dan juga mengendalikan bagaimana produk mereka dipasarkan dan diedarkan. Paham ekonomi ini menekankan keuntungan pribadi, kompetisi pasar, dan peningkatan produktivitas.

Dalam kapitalisme, orang yang memiliki modal (uang) dapat menggunakannya untuk memulai bisnis, membeli dan menjual barang, menyewa buruh, dan menggunakan teknologi untuk memperbaiki proses produksi. Dengan demikian, para pengusaha dan pedagang dapat memaksimalkan keuntungan dan produktivitas mereka.

Kapitalisme juga menekankan nilai-nilai kompetisi dan inovasi. Mereka yang berhasil menghasilkan produk yang lebih baik dan lebih murah akan berhasil di pasar. Ini memaksa para pengusaha untuk berinovasi dan mengembangkan teknologi untuk memperbaiki proses produksi. Ini membuat produksi menjadi lebih efisien dan kompetitif, yang pada gilirannya menurunkan biaya produksi dan meningkatkan jumlah produk yang tersedia untuk konsumen.

Kapitalisme juga menekankan pada hak milik pribadi. Dengan demikian, orang-orang dapat memiliki dan mengendalikan bisnis mereka sendiri tanpa campur tangan pemerintah. Ini membantu untuk meningkatkan kreativitas dan inovasi, dan membuat orang-orang lebih bersemangat untuk berinovasi dan berbisnis.

Konsep pemilikan dan kontrol swasta atas sumber daya, produksi, dan distribusi adalah salah satu aspek penting dari paham ekonomi kapitalisme yang dihasilkan oleh Revolusi Industri. Ini membantu untuk mendorong inovasi dan produktivitas, memaksimalkan keuntungan dan membantu orang-orang untuk mencapai kebebasan finansial.

3. Reformasi ekonomi yang terjadi selama Revolusi Industri mengubah cara orang menghasilkan uang.

Revolusi Industri telah berdampak besar pada berbagai aspek dalam kehidupan masyarakat modern, terutama pada pemikiran ekonomi. Perubahan konvensional dalam hal produksi dan output telah mengubah cara masyarakat menghasilkan uang. Reformasi ekonomi selama revolusi ini telah menyebabkan lahirnya paham ekonomi kapitalisme.

Baca Juga :   Jelaskan Fungsi Pendidikan Kemuhammadiyahan Di Sekolah Madrasah Muhammadiyah

Pada awalnya, masyarakat telah menggunakan sistem produksi yang disebut ekonomi subsisten, di mana orang-orang akan menghasilkan cukup untuk kebutuhan hidup mereka. Mereka akan menggunakan sumber daya alami yang tersedia untuk memenuhi kebutuhan makanan, bahan baku, dan barang lain yang mereka butuhkan.

Kemudian, revolusi industri menciptakan sistem produksi yang dianggap lebih efisien. Produksi menggunakan mesin bertekanan tinggi, sistem pembuatan yang terorganisir, dan pabrik-pabrik yang diterbitkan. Ini menciptakan sistem produksi yang lebih efisien dan memungkinkan pembuatan barang dalam jumlah besar.

Reformasi ekonomi ini juga diikuti oleh perubahan dalam cara masyarakat menghasilkan uang. Pasar produksi juga dimodifikasi, sehingga menciptakan pasar uang. Hal ini memungkinkan orang untuk menghasilkan uang dengan membeli dan menjual barang dan jasa. Ini juga membuka jalan bagi orang untuk berinvestasi dan membeli aset, seperti properti, tanah, dan perusahaan.

Ini menyebabkan lahirnya paham ekonomi kapitalisme. Paham ini menekankan bahwa masyarakat dapat menghasilkan uang dengan membeli dan menjual barang dan jasa. Pengusaha dapat membangun perusahaan dan berinvestasi untuk mendapatkan keuntungan. Paham ekonomi kapitalisme juga menekankan pentingnya kompetisi dan pasar yang bebas untuk memastikan bahwa alokasi sumber daya yang efisien.

Kesimpulannya, reformasi ekonomi yang terjadi selama Revolusi Industri telah berdampak besar pada cara masyarakat menghasilkan uang. Reformasi ini membuka jalan bagi lahirnya paham ekonomi kapitalisme, yang menekankan pentingnya pasar yang bebas dan kompetisi. Paham ekonomi kapitalisme telah menjadi inti pemikiran ekonomi di banyak negara di seluruh dunia.

4. Dengan mengatur produksi dengan cara ini, pengusaha dapat menghasilkan laba yang lebih tinggi daripada yang diperoleh para pekerja.

Revolusi Industri adalah suatu proses yang menandai perubahan besar dari produksi yang bersifat artesanal menjadi mekanisasi yang bersifat massal. Revolusi Industri meningkatkan produktivitas dan menciptakan pemahaman ekonomi kapitalisme. Dengan mengatur produksi dengan cara ini, pengusaha dapat menghasilkan laba yang lebih tinggi daripada yang diperoleh para pekerja.

Pada awalnya, sistem produksi artesanal menggunakan bahan baku yang tersedia, yang dihasilkan oleh para pekerja secara manual, menggunakan alat-alat standar yang dapat diperoleh di toko-toko. Pekerja menghasilkan produk yang berkualitas tinggi dan banyak bahan baku yang tidak digunakan. Oleh karena itu, laba yang diperoleh oleh pengusaha relatif rendah.

Dengan revolusi industri, pengusaha mulai menggunakan mesin-mesin dan alat-alat yang lebih canggih untuk mengatur produksi dan meningkatkan produktivitas. Mesin-mesin ini menghasilkan produk dengan jumlah yang lebih besar dalam waktu yang lebih singkat. Ini memungkinkan pengusaha untuk mengurangi biaya produksi dan meningkatkan laba yang diperoleh. Dengan produksi yang lebih efisien, pengusaha dapat meningkatkan jumlah produk yang diproduksi dan menghasilkan laba yang lebih tinggi.

Selain itu, revolusi industri juga memungkinkan pengusaha untuk mengurangi jumlah pekerja yang diperlukan. Mesin diatur sehingga pekerja hanya diperlukan untuk memonitor proses produksi dan memperbaiki mesin. Ini mengurangi biaya tenaga kerja dan meningkatkan laba yang diperoleh oleh pengusaha.

Karena revolusi industri, pengusaha dapat memproduksi produk dengan harga yang lebih rendah dan menghasilkan laba yang lebih tinggi daripada yang diperoleh para pekerja. Ini memungkinkan pengusaha untuk meningkatkan produktivitas dan memperoleh keuntungan yang lebih tinggi. Hal ini memicu pemahaman ekonomi kapitalisme, di mana pengusaha bertanggung jawab untuk mengatur produksi dan meningkatkan laba yang diperoleh.

Kesimpulannya, revolusi industri menyebabkan pemahaman ekonomi kapitalisme dengan meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya produksi. Dengan mengatur produksi dengan cara ini, pengusaha dapat menghasilkan laba yang lebih tinggi daripada yang diperoleh para pekerja. Hal ini memungkinkan pengusaha untuk meningkatkan produksi dan keuntungan yang diperoleh. Dengan demikian, revolusi industri membantu menciptakan pemahaman ekonomi kapitalisme saat ini.

5. Kapitalisme memiliki dampak sosial yang kuat, dengan mengurangi upah para pekerja dan meningkatkan kesenjangan antara yang memiliki dan yang tidak memiliki.

Kapitalisme adalah suatu paham ekonomi yang menitikberatkan pada kebebasan bagi individu untuk mengontrol produksi, distribusi, dan konsumsi barang dan jasa. Ini berbeda dengan sistem ekonomi lainnya, seperti sosialisme, komunisme, dan feudalisme, yang menitikberatkan pada pemerintah atau kelas tertentu untuk mengendalikan ekonomi. Revolusi Industri, yang berlangsung selama abad ke-17 dan ke-18, menciptakan dasar untuk paham ekonomi kapitalisme. Revolusi Industri mengubah cara ekonomi bekerja, sehingga memungkinkan perusahaan untuk menjadi lebih sukses dan menciptakan lapangan kerja yang lebih banyak. Ini menciptakan lingkungan yang lebih kompetitif, yang memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan produktivitas dengan menekan biaya.

Baca Juga :   Mengapa Pemasangan Kabel Dibuat Kendor

Kapitalisme memiliki dampak sosial yang kuat, dengan mengurangi upah para pekerja dan meningkatkan kesenjangan antara yang memiliki dan yang tidak memiliki. Revolusi Industri telah menciptakan sistem ekonomi kapitalisme yang memungkinkan perusahaan untuk mengurangi upah pekerja dan meningkatkan keuntungan mereka. Hal ini disebabkan oleh adanya persaingan antar perusahaan untuk memenangkan pasar, yang menyebabkan para pengusaha untuk menekan harga produk mereka, yang pada gilirannya menekan upah para pekerja. Selain itu, Revolusi Industri juga memungkinkan perusahaan untuk memperluas jangkauan pasar mereka dan meningkatkan keuntungan. Ini memungkinkan para pengusaha untuk meningkatkan pendapatan mereka dan meningkatkan kesenjangan antara yang memiliki dan yang tidak memiliki.

Kapitalisme juga memungkinkan pengusaha untuk meningkatkan produktivitas dengan mengimplementasikan teknologi yang lebih canggih. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan produksi dan mengurangi biaya. Ini memungkinkan para pengusaha untuk memperluas jangkauan pasar mereka dan meningkatkan keuntungan. Namun, proses ini juga dapat mengurangi lapangan kerja, karena perusahaan dapat menggunakan mesin dan teknologi untuk menggantikan kerja manusia. Hal ini mengurangi jumlah pekerja yang bekerja di industri, dan mengurangi upah yang diterima para pekerja dan meningkatkan kesenjangan antara siapa yang memiliki dan tidak memiliki.

Revolusi Industri telah menciptakan sistem ekonomi kapitalisme yang memiliki dampak sosial yang kuat. Ini telah mengurangi upah para pekerja dan meningkatkan kesenjangan antara yang memiliki dan yang tidak memiliki. Selain itu, teknologi yang lebih canggih telah memungkinkan para pengusaha untuk meningkatkan produksi dan mengurangi biaya. Hal ini memungkinkan para pengusaha untuk memperluas jangkauan pasar mereka dan meningkatkan keuntungan. Namun, proses ini juga dapat mengurangi lapangan kerja, karena perusahaan dapat menggunakan mesin dan teknologi untuk menggantikan kerja manusia. Ini mengurangi jumlah pekerja yang bekerja di industri, dan mengurangi upah yang diterima para pekerja dan meningkatkan kesenjangan antara siapa yang memiliki dan tidak memiliki.

6. Kapitalisme juga meningkatkan jumlah produk yang diproduksi, namun ini juga meningkatkan polusi yang dapat membahayakan kesehatan dan lingkungan.

Revolusi Industri adalah periode transformasi dari sistem ekonomi yang berbasis pada produksi dan distribusi produk yang dibuat secara tradisional menggunakan tangan, alat-alat dan tenaga kerja organik ke sistem produksi yang berbasis teknologi modern dan mesin. Ini membantu meningkatkan produktivitas manufaktur dan memungkinkan produksi massal dengan biaya lebih rendah.

Revolusi Industri telah mengubah cara orang melihat dan mengelola ekonomi. Hal ini membawa paham ekonomi kapitalisme, yang menekankan produksi, distribusi, dan pertukaran barang dan jasa untuk meningkatkan kemakmuran. Dengan menggunakan sistem ekonomi kapitalisme, orang dapat membuat, menjual, dan membeli barang dan jasa untuk keuntungan. Ini telah membuka jalan bagi pertumbuhan ekonomi yang lebih baik dan peningkatan kesejahteraan.

Salah satu aspek penting dari ekonomi kapitalisme adalah produksi dan distribusi barang dan jasa. Dengan peningkatan teknologi, produksi jumlah produk yang berbeda telah meningkat secara signifikan. Ini meningkatkan tingkat konsumsi, yang memungkinkan lebih banyak orang untuk membeli barang dan jasa yang dibutuhkan, sehingga meningkatkan kemakmuran mereka.

Namun, produksi massal juga memiliki dampak negatif. Dengan memproduksi jumlah produk yang lebih besar, diperlukan jumlah bahan baku yang lebih besar untuk memenuhi permintaan. Hal ini meningkatkan polusi yang dapat merusak kesehatan dan lingkungan. Polusi udara, air, dan limbah industri dapat menimbulkan banyak masalah kesehatan, seperti penyakit paru-paru, keracunan udara, dan gangguan pernapasan. Polusi juga dapat menyebabkan kerusakan lingkungan yang signifikan, seperti kerusakan ekosistem, kerusakan hutan, dan kerusakan habitat.

Baca Juga :   Bagaimana Cara Kerja Ecu Ketika Terjadi Knocking Pada Mesin

Kapitalisme telah membantu meningkatkan jumlah produk yang diproduksi, namun ini juga meningkatkan polusi yang dapat membahayakan kesehatan dan lingkungan. Oleh karena itu, penting untuk mengambil tindakan untuk mengurangi efek buruk produksi massal. Ini dapat dilakukan dengan mengimplementasikan standar industri yang lebih ketat dan meningkatkan teknologi untuk memfasilitasi produksi yang lebih ramah lingkungan. Dengan cara ini, kita dapat memanfaatkan produksi massal tanpa membahayakan kesehatan dan lingkungan.

7. Secara keseluruhan, Revolusi Industri membantu menciptakan paham ekonomi kapitalisme yang masih kita gunakan hari ini.

Revolusi Industri adalah periode pembangunan teknis dan struktur ekonomi yang terjadi di Inggris antara tahun 1760 dan 1840. Ini dianggap sebagai awal dari era modern, ketika pabrik dan mesin mulai menggantikan alat tradisional seperti tukang tangan. Revolusi Industri mengubah cara orang menghasilkan dan menggunakan barang dan jasa.

Ini juga membantu menciptakan paham ekonomi kapitalisme yang masih kita gunakan hari ini. Paham ekonomi kapitalisme adalah sistem ekonomi yang dikendalikan oleh para pemilik modal, yang juga dikenal sebagai ‘kapitalis’. Dalam sistem kapitalisme, pemilik modal menggunakan uangnya untuk membeli bahan baku dan alat-alat produksi, dan kemudian menggunakan bahan baku dan alat tersebut untuk memproduksi barang dan jasa yang kemudian dijual untuk membuat keuntungan.

Revolusi Industri membantu mendorong perkembangan paham ekonomi kapitalisme dengan beberapa cara. Pertama, revolusi ini memberikan kesempatan kepada para pemilik modal untuk menggunakan mesin untuk memproduksi barang dan jasa dengan lebih cepat dan efisien. Hal ini memungkinkan para kapitalis untuk menghasilkan lebih banyak barang dan jasa dengan biaya yang lebih rendah.

Kedua, revolusi industri membuka jalan bagi para pemilik modal untuk menghasilkan keuntungan lebih tinggi karena mereka dapat menjual barang-barang dan jasa mereka dengan harga yang lebih tinggi. Hal ini penting karena keuntungan yang dihasilkan oleh para pemilik modal merupakan sumber daya yang dapat digunakan untuk meningkatkan produksi.

Ketiga, revolusi industri memungkinkan para kapitalis untuk mempekerjakan lebih banyak pekerja dengan biaya lebih rendah, karena mesin dapat membantu mengurangi jumlah pekerja yang diperlukan untuk mencapai hasil yang sama. Hal ini membantu para pemilik modal untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan karena mereka dapat membayar gaji yang lebih rendah kepada pekerja.

Keempat, revolusi industri membantu meningkatkan mobilitas sosial dan ekonomi. Dengan adanya mesin, para pemilik modal dapat memindahkan kegiatan produksi mereka ke tempat yang lebih baik dan lebih murah. Hal ini memungkinkan para kapitalis untuk menggunakan sumber daya dengan lebih efisien dan menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Kelima, revolusi industri membantu memperluas pasar barang dan jasa. Dengan mesin, para pemilik modal dapat memproduksi barang dan jasa dengan biaya lebih rendah dan menjualnya kepada lebih banyak orang. Hal ini memungkinkan para kapitalis untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan karena mereka dapat menjual barang dan jasa mereka kepada lebih banyak orang.

Keenam, revolusi industri memungkinkan para pemilik modal untuk mengambil risiko yang lebih tinggi. Dengan mesin, mereka dapat mengambil risiko lebih banyak karena mereka dapat memproduksi barang dan jasa dengan biaya yang lebih rendah. Hal ini memungkinkan para kapitalis untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan karena mereka dapat mengambil risiko yang lebih tinggi.

Secara keseluruhan, Revolusi Industri membantu menciptakan paham ekonomi kapitalisme yang masih kita gunakan hari ini. Dengan adanya mesin, para kapitalis dapat menghasilkan lebih banyak barang dan jasa dengan biaya yang lebih rendah. Ini memungkinkan mereka untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan. Ini juga memungkinkan mereka untuk memindahkan kegiatan produksi mereka ke tempat yang lebih baik dan lebih murah, memperluas pasar barang dan jasa, dan mengambil risiko yang lebih tinggi. Dengan demikian, Revolusi Industri membantu menciptakan paham ekonomi kapitalisme yang masih kita gunakan hari ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

close